Tokoh kita, 02 : DR. AIMAN AZH ZHAWAHIRI

DR. AIMAN AZH ZHAWAHIRI

Dr Aiman Azh Zhawahiri bersama dengan Abdul Qodir bin Abdul Aziz menjadi pendiri sekaligus amir (pimpinan) Jama`ah Jihad, Mesir. Di samping itu Dr Aiman Azh Zhawahiri juga dipandang penting karena dianggap menjadi orang kedua Tanzim Al Qo`idah setelah Syaikh Usamah bin Ladin.

Kunyah-nya adalah Abu Abdirrohman. Nama lengkapnya adalah Aiman bin Muhammad bin Rabi` Azh Zhawahiri. Lahir pada tanggal 15 Romadhon 1375 H di Distrik Ma`adi, Kairo Mesir.

Kakeknya dari pihak ayah, yaitu Azh Azhawahiri adalah salah seorang Syaikh (rektor) di Universitas Al Azhar. Sedangkan kakeknya dari pihak ibu adalah Dr Abdul Wahhab Azzam Basya, dosen Kebudayaan Timur (Orientalisme) di Fakultas Ilmu Budaya sekaligus rektor Universitas Kairo. Kakeknya inilah yang telah menterjemahkan syair-syair karya penyair terkenal Pakistan, Muhammad Iqbal, kedalam bahasa Arob. Disamping itu juga memberikan interpretasi (parafrase) terhadap syair-syair Diiwaan Al Mutanabbi yang sangat terkenal.

Dr Aiman Azh Zhawahiri memiliki latar belakang keluarga yang kaya raya, terpandang dan berpendidikan. Ayahnya adalah Muhammad bin Rabi` Azh Zhawahiri seorang dosen kedokteran Universitas Ain Syams. Ia adalah salah seorang dokter ternama di Mesir. Sepupunya yang terkenal adalah Salim Azzam, ketua Europen Islamic Council (EIC) serta Mahfuzh Azzam wakil ketua Partai Pekerja Mesir.

Semangat berislam Dr Aiman Azh Zhawahiri telah tmbuh sejak beliau masih kecil. Hal itu tampak dari keterikatannya dengan masjid, baik untuk sekedar sholat berjama`ah maupun untuk mengikuti berbagai kajian atau pelajaran ilmiyah keislaman. Ia tumbuh berbeda dengan kebanyakan remaja seusianya. Ia adalah seorang yang tekun membaca dan gemar menelaah berbagai disiplin ilmu. Selanjutnya, Dr Aiman Azh Zhawahiri banyak mengambil manfaat dari komunitas “salafi” Mesir yang terhimpun dari Jama`ah Anshorus Sunnah Al Muhammadiyyah. Beliau sering datang ke masjid Anshorus Sunnah. Di sana para penuntut ilmu berkumpul, mendengarkan pelajaran agama dan kajian Al Qur`an. Tadinya kajian itu hanyalah majelis tilawah Al Qor`an dan ilmu tajwid dibawah bimbingan seorang syaikh, kemudian berkembang menjadi kajian kitab-kitab tafsir. Setelah itu dilanjutkan dengan mengkaji kitab-kitab salafiyah, seperti kitab karangan Ibnu Taimiyah yang fatwa-fatwanya sangat mengesankan san mempengaruhi mereka.

Pendidikan menengah Dr Aiman Azh Zhawahiri ditempuh di Madrosah Tsanawiyah modern di daerah Ma`adi. Di sinilah beliau mulai berkenalan dengan Abdul Qodir bin Abdul Aziz, yang kemudian menjadi teman seperjuangannya selama kuliah Spesialis Mata di Fakultas Kedokteran Universitas Kairodan juga dalam langkah hijrahnya dalam berjihad. Beliau lulus kuliah pada tahun 1394 H dengan nilai jayyid jiddan (summa cum laude) dan melanjutkan kuliah ke Magister Bedah Umum hingga lulus pada tahun 1398 H. Sedangkan gelar doktor dibidang bedah beliau peroleh dari salah satu universitas di Pakistan.

Aktivitas Dr Aiman Azh Zhawahiri dalam `amal islamiy (pergerakan Islam) dimulai sejak muda, yaitu pada tahun 1966 ketika Sayyid Quthb digantung. Namun namanya baru mulai mengemuka setelah terjadi peristiwa terbunuhnya Anwar Sadat. Ia dituduh terlibat jaringan yang berusaha menghabisi Anwar Sadat. Ia pun ditangkap pada tanggal 25 Dzulhijjah 1401 H dan dijatuhi hukuman tiga tahun penjara.

Tekanan dari rezim Husni Mubarak –pengganti Anwar Sadat— membuat sebagian aktivis Islam untuk meninggalkan Mesir. Apalagi waktu itu jihad Afghanistan sedang berkecambuk dengan sengit. Dr Aiman Azh Zhawahiri dan Abdul Qodir bin Abdul Aziz menjadikan bulan sabit merah Kwait sebagai batu loncatan untuk aksi jihad mereka kedepan.

Tahun 1405 H mulai bekerja sebagai sukarelawan medis di Rumah Sakit Bulan Sabit Merah Kwait di Peshawar, Pakistan. Dari sini beliau mulai masuk dan berpartisipasi dalam jihad di wilayah Afghanistan.

Tahun 1413 H bersama sahabatnya Usamah bin Ladin hijrah ke tanah Sudan. Tahun 1416 H kembali ke Afghanistan setelah pemerintahan taliban berhasil menguasai sebagian besar wilayah Afghanistan dan berhasil mendirikan pemerintahan Islam.

Terakhir, pada tahun 1418 H, bersama dengan sejmlah tokoh jihad, yaitu: Usamah bin Ladin (Kantor Pelayanan Mujahidin, Pakistan), Rifa`ie Ahmad Thoha (Jama`ah Islamiyah, Mesir) dan Amir Hamzah (Harokah Mujahidin, Bangladesh); Dr Aiman Azh Zhawahiri mendeklarasikan “Front Islam Internasional untuk melawan Yahudi dan Salibis”. Front inilah yang diyakini banyak orang sebagai  embbrio dari sebuah organisasi jihad yang bersifat multinasional dan lintas negara, yang kemudian dikenal dengan “Tanzim Qo`idatul Jihad” atau yang lebih dikenal sebagai “ALQO`IDAH”.

Beberapa karya tulis sempat dihasilkan ketika Dr Aiman Azh Zhawahiri memimpin Jama`ah Jihad, antara lain:

–          yang ditulis sendiri oleh Dr Aiman Azh Zhawahiri

1. Al Hisaad Al Murr: Al Ikhwaan Al Muslimuun fie Sittiina `Aamm

(Tikaman yang Terus-Menerus: 60 Tahun Ikhawanul Muslimin, Sebuah Kritikan)

2. Al Walaa` wal Baroo`: `Aqidah Manqulah wa Waqi` Mafqud

(Loyalitas dan Berlepas Diri: Antara Aqidah dan Praktik)

3. Al Hiwar ma`ath Thowaaghiit: Maqbaratud Du`ah

(Kompromi dengan Thoghut: Kuburan Para Da`i)

4. Al Kitaab Al Aswad: Qishotu Ta`dziibil Muslimiin fie `Ahdi Husni Mubarok

(Buku Hitam: Kisah Penyiksaan Umat Isam pada Era Husni Mubarok)

5. Mishro Al Muslimah: Baina Siyaatul Jalaadiin wa `Umaalatul Kho`iniin

(Mesir Negri Kaum Muslimin: Antara Cemeti Para Algojo dan Konspirasi Para Penghianat)

6. Syifa`ush Shuduril Mu`miniin

(Obat penawar Hati bagi Kaum Muslimin)

7.      Dan sejumlah artikel yang diterbitkan oleh Majalah Al Mujahiduun, yang

merupakan majalah milik Jama`ah Jihad.

–          Yang disusun oleh Tim Lajnah Sar`iyyah Jama`ah Jihad, dibawah tanggung jawab Dr Aiman Azh Zhawahiri:

1. Jama`atu Jihad: `Aqidah wa Manhaj

(Jama`ah Jihad: Aqidah dan Manhaj)

2. Ar Raddu `Alaa Syubuhah Khothiroh lisy Syaikh Al Albani

(Bantahan Terhadap Kerancuan yang Berbahaya dari Fatwa Syaikh Al Albani Tentang Sikap Diam Terhadap Penguasa Murtad)

3. Kasyfuz Zur wal Buthon fie Halfil Kahanati was Sulthon

(Menyikapi Kedustaan dan Tipu Daya Para `Dukun` dan Penguasa: Sebuah Sorotan Terhadap Pernyataan `Ulama Al Azhar tertanggal 1 Januari 1989 M)

4. Nashihul Ummah bi Ijtinabi Fatawasy yaikh Ibni Baz

(Nasihat untuk Menjauhi Fatwa Syaikh Bin Baz Tentang Bolehnya Menjadi Anggota Parlemen)

5. Ad Da`wah As Sirriyyah

(Da`wah Secara Sembunyi-Sembunyi)

6. Fathur Rohmaan fie Raddi `Alaa Bayaanil Ikhwaan

(Bantahan Terhadap Pernyataan Ikhwanul Muslimin)

7. Jihaduth Thowaghit

(Berjihad Melawan Para Thoghut)

8. Wujubul Jihad wa Fadhlusy Syahadah

(Kewajiban Jihad dan Keutamaan Mati Syahid)

Pos ini dipublikasikan di True Story. Tandai permalink.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s