Bagian Kedua : Kajian Hukum Islam Terhadap Bom Bali, Bom Marriot dan Bom Kuningan

Kajian Hukum Islam Terhadap Bom Bali, Bom Marriot dan Bom Kuningan[1].
Islam dan Terorisme

Definisi Teror dan Terorisme (1)

Pasca 11 September 2001 M, barangkali tidak ada istilah yang lebih popular dan menglobal dari istilah “terorisme”. Istilah ini begitu laris manis bak kacang goreng. Semua orang, dari segala kalangan dan golongan, ramai-ramai menggunakannya, mulai dari presiden sampai pengamen jalanan. Lidah kaum musliminpun latah mengucapkannya, sekalipun banyak yang tidak faham maknanya. Pokoknya, yang penting meramaikan suasana supaya tidak disebut sebagai orang yang ketinggalan zaman.

Sebenarnya, apa terorisme itu ?
Dalam bahasa Arab, terorisme dikenal dengan istilah Al-Irhab.
Imam Ibnu Manzhur dalam ensiklopedi bahasanya mengatakan :
Rohiba-Yarhabu-Rohbatan wa Ruhban wa Rohaban : Khoofa (takut). Rohiba al-Syai-a Rohban wa Rohbatan : Khoofahu (takut kepadanya).
Dalam hadits doa disebutkan : Roghbatan wa rohbatan Ilaika, Al-Rohbah : Al-Khoufu wal Faza’u (takut dan gentar).
Tarohhaba Ghoirohu : Tawa’adahu (mengancamnya). Arhabahu, Rohhabahu, Istarhabahu : Akhoofahu wa Fazza’ahu (menakut-nakutinya).

Imam Ibnu Atsir Al-Jazari mengatakan :
Al-Rohbah : Al-Khoufu wal Faza’u (rasa takut). Dalam hadits Bahz bin Hakiim disebutkan ” Saya benar-benar mendengar Al-Roohibah”, maksudnya al-haalah al-lati turhibuhu ya’ni tufzi’u wa tukhowwifu (kondisi yang membuat takut). Dalam riwayat lain ” Aku mendengarmu roohiban”, maksudnya khoo-ifan (ketakutan).
Rohbaa-niyyah : isim mansub kepada Rohbana. Dalam hadits disebutkan”Tidak ada Rohbaa-niyyah dalam Islam”, dari kata Rohbanatun Nashooro. Asal kata ini dari Al-Rohbah : Al-Khouf (rasa takut). Adalah orang-orang Nashara melakukan Rohbah (takut kepada Allah) dengan melepaskan diri dari kesibukan dunia, meninggalkan kenikmatan dunia, berlaku zuhud, mengucilkan diri dari para pengejar dunia dan memayahkan dirinya dalam menghadapi hal itu. Sebagian mereka sampai menyiksa dirina, mengikatkan rantai di lehernya, dan siksaan-siksaan lainnya. Maka Nabi Shallallahu ‘alaihi wa Salam meniadakan hal itu dari Islam. Beliau melarang kaum muslimin melakukan hal itu.”

Dari sini, bisa dipahami bahwa kata Al-Irhab (teror) berarti (menimbulkan) rasa takut. Irhabi (teroris) artinya orang yang membuat orang lain ketakutan, orang yang menakut-nakuti orang lain. Dus, setiap orang yang membuat orang yang ia inginkan berada dalam keadaan ketakutan adalah seorang teroris. Ia telah meneror mereka, dan sifat “teror” melekat pada dirinya, baik ia disebut sebagai seorang teroris maupun tidak; baik ia mengakui dirinya seorang teroris maupun tidak.

Definisi terorisme dalam bahasa arab ini, sama dengan definisi terorisme yang dipakai dalam istilah bahasa-bahasa lain selain bahasa Arab. Dalam kamus Al-Maurid (Inggris-Arab) disebutkan :
Terror : ru’bun, Dzugrun, Haulun, kullu maa yuqi’u alru’ba fin nufus (ketakutah, kegentaran. Segala hal yang menimbulkan ketakutan dalam jiwa).
Terrorism : Irhabun, dzu’run naasyi-un ‘anil irhab (menakut-nakuti, ketakutan yang timbul dari usaha orang yang menakut-nakuti / ancaman).
Terrorist : Irhabiyy.
Terrorize : Menakut-nakuti, membuat genar, memaksanya atas suatu hal dengan ancaman.
Terror-stricken : orang yang terteror / ditakut-takuti.

Dalam Oxford Dictionary disebutkan :
Terrorist : noun person using esp organized violence to secure political ends. (perorangan tertentu yang mempergunakan kekerasan yang terorganisir dalam rangka meraih tujuan politis).

Dalam Encarta Dictionary disebutkan :
Terrorism : Violence or the threat of violence carried out for political purposes. (Kekerasan atau ancaman kekerasan yang dilakukan demi tujuan politis).
Terrorist : Somebody using violence for political purposes : somebody who uses violence or the threat of violence, especially bombing, kidnapping, and assassanition, to intimidate, often for political purposes. (Seseorang yang menggunakan kekerasan untuk tujuan politis : seseorang yang menggunakan kekerasan, atau ancaman kekerasan, terkhusus lagi pengeboman, penculikan dan pembunuhan, biasanya untuk tujuan politis).

Dr. F. Budi Hardiman dalam artikel ” Terorisme : Paradigma dan Definisi” menulis :
” Teror adalah fenomena yang cukup tua dalam sejarah. Menakut-nakuti, mengancam, memberi kejutan kekerasan atau
mem¬bunuh dengan maksud menyebarkan rasa takut adalah taktik-taktik yang sudah melekat dalam perjuangan kekua¬saan, jauh sebelum hal-hal itu dinamai “teror” atau “terorisme”.
Kata “assassin” mengacu pada gerakan dalam Perang Salib abad ke-11 Masehi yang mengantisipasi terorisme internasional di era globalisasi ini. Kata “teror” masuk ke dalam kosakata politis baru pada Revolusi Prancis. Di akhir abad ke-19, awal abad ke-20 dan menjelang PD II, “terorisme” menjadi teknik perjuangan revolusi. Misalnya, dalam rejim Stalin pada 1930-an yang juga disebut “peme¬rintahan teror”. Di era Perang Dingin “teror” dikaitkan dengan ancam¬an senjata nuklir.
Istilah “terorisme” sendiri pada 1970-an dikenakan pada beragam fenomena: dari bom yang meletus di tempat-tempat publik sampai dengan kemiskinan dan kelaparan. Beberapa pemerintah bahkan menstigma musuh-musuhnya sebagai “teroris” dan aksi-aksi mereka disebut “terorisme”. Istilah “terorisme” jelas berko¬notasi peyoratif, seperti juga istilah “genosida” atau “tirani”. Karena itu istilah ini juga rentan dipolitisasi. Kekaburan definisi membuka peluang penyalahguna-an. Namun pendefinisian juga tak lepas dari keputusan politis.”
Mengutip dari Juliet Lodge dalam The Threat of Terrorism (Westview Press, Colorado, 1988), “teror” itu sendiri sesungguhnya merupakan pengalaman subjektif, karena setiap orang memiliki “ambang ketakutannya” masing-masing. Ada orang yang bertahan, meski lama dianiaya. Ada yang cepat panik hanya karena ketidaktahuan. Di dalam dimensi subjektif inilah terdapat peluang untuk “kesewenangan” stigmatisasi atas pelaku terorisme.

Dari penjelasan ini, bisa dikatakan bahwa sebenarnya istilah terorisme adalah sebuah istilah yang netral, bisa bermakna negatif atau positif, tergantung kepada siapa, kapan, dan untuk tujuan apa teror tersebut digunakan. Karena itu, teror dan terorisme bisa dikelompokkan dalam dua kategori : (i) terror yang terpuji dan dibenarkan agama, serta (ii) teror tercela yang dilarang agama.

Teror Terpuji dan Diperintahkan Agama

Yaitu teror yang menyebabkan ketakutan di kalangan pelaku kebatilan dan kemaksiatan, sehingga membuat mereka yang belum berbuat kebatilan dan kemaksiatan tidak berani melakukan kebatilan dan kemaksiatan, atau membuat jera orang-orang yang terlanjur berbuat kebatilan dan kemaksiatan sehingga menghentikan perbuatannya dan tidak melanjutkanya.
Teror jenis ini adalah sesuatu yang terpuji dan diperintahkan oleh agama; Al-Qur’an, Al-Sunnah dan ijma’ salaf. Di antara dalilnya adalah :
(i). Allah berfirman :

: وَأَعِدُّوا لَهُمْ مَا اسْتَطَعْتُمْ مِنْ قُوَّةٍ وَمِنْ رِبَاطِ الْخَيْلِ تُرْهِبُونَ بِهِ عَدُوَّ اللَّهِ وَعَدُوَّكُمْ وَآخَرِينَ مِنْ دُونِهِمْ لا تَعْلَمُونَهُمُ اللَّهُ يَعْلَمُهُمْ 
Dan siapkanlah untuk menghadapi mereka kekuatan apa saja yang kamu sanggupi dan dari kuda-kuda yang ditambat untuk berperang (yang dengan persiapan itu) kamu menggetarkan (meneror) musuh Allah, musuhmu dan orang-orang selain mereka yang kamu tidak mengetahuinya; sedang Allah mengetahuinya. (QS. Al-Anfal :60).
Imam Ibnu Katsir menerangkan تُرْهِبُونَ maknanya kalian menakut-nakuti (meneror) عَدُوَّ اللَّهِ وَعَدُوَّكُمْ “musuh Allah dan musuh Kalian” maksudnya dari kalangan orang-orang kafir.”
Ayat ini dengan jelas memerintahkan umat Islam untuk meneror orang-orang kafir dan munafik, dengan mengadakan persiapan kekuatan militer untuk memerangi musuh Allah dan kaum muslimin (berdasar hadits shahih riwayat imam Muslim dari sahabat Uqbah bin Amir, makna kekuatan dalam ayat ini adalah melempar, menembak). Teror dalam ayat ini mengandung manfaat yang agung, selain menakut-nakuti musuh untuk tidak mengusik umat Islam, juga mengandung faedah umat Islam bisa menaklukkan musuh tanpa perlu menerjuni banyak kancah peperangan, kehilangan banyak jiwa dan persenjataan. Ini sebagaimana firman Allah :

وَأَنْزَلَ الَّذِينَ ظَاهَرُوهُمْ مِنْ أَهْلِ الْكِتَابِ مِنْ صَيَاصِيهِمْ وَقَذَفَ فِي قُلُوبِهِمُ الرُّعْبَ فَرِيقاً تَقْتُلُونَ وَتَأْسِرُونَ فَرِيقاً
Dan Dia menurunkan orang-orang Ahli Kitab (Bani Quraizhah) yang membantu golongan-golongan yang bersekutu dari benteng-benteng mereka, dan Dia memasukkan rasa takut ke dalam hati mereka. Sebahagian mereka kamu bunuh dan sebahagian yang lain kamu tawan. (QS. Al-Ahzab,33:26)
Mereka dikalahkan dengan adanya ketakutan yang menyelimuti jiwa mereka. Mereka pun tertawan, dan terbunuh, karena Allah mencampakkan rasa takut dalam jiwa mereka. Orang yang ketakutan dan jatuh mentalnya, tidak akan mampu menerjuni kancah peperangan dengan kemenangan di tangan.
(ii) Firman Allah :

 هُوَ الَّذِي أَخْرَجَ الَّذِينَ كَفَرُوا مِنْ أَهْلِ الْكِتَابِ مِنْ دِيَارِهِمْ لِأَوَّلِ الْحَشْرِ مَا ظَنَنْتُمْ أَنْ يَخْرُجُوا وَظَنُّوا أَنَّهُمْ مَانِعَتُهُمْ حُصُونُهُمْ مِنَ اللَّهِ فَأَتَاهُمُ اللَّهُ مِنْ حَيْثُ لَمْ يَحْتَسِبُوا وَقَذَفَ فِي قُلُوبِهِمُ الرُّعْبَ يُخْرِبُونَ بُيُوتَهُمْ بِأَيْدِيهِمْ وَأَيْدِي الْمُؤْمِنِينَ فَاعْتَبِرُوا يَا أُولِي الْأَبْصَارِ 
Dia-lah yang mengeluarkan orang-orang kafir di antara ahli kitab dari kampung-kampung mereka pada saat pengusiran kali yang pertama. Kamu tiada menyangka, bahwa mereka akan keluar dan merekapun yakin, bahwa benteng-benteng mereka akan dapat mempertahankan mereka dari (siksaan) Allah; maka Allah mendatangkan kepada mereka (hukuman) dari arah yang tidak mereka sangka-sangka.Dan Allah mencampakkan ketakutan kedalam hati mereka. Mereka meruntuhkan rumah-rumah mereka sendiri dengan tangan mereka sendiri dan tangan orang-orang beriman. Maka ambillah (kejadian itu) untuk menjadi pelajaran, hai orang-orang yang mempunyai pandangan. (QS. Al-Hasyr,59:2)
Mereka meruntuhkan rumah-rumah mereka sendiri, karena kekalahan mental dan material telah menimpa mereka akibat rasa takut dan gentar yang dicampakkan dalam hati mereka :

 وَرَدَّ اللَّهُ الَّذِينَ كَفَرُوا بِغَيْظِهِمْ لَمْ يَنَالُوا خَيْراً وَكَفَى اللَّهُ الْمُؤْمِنِينَ الْقِتَالَ وَكَانَ اللَّهُ قَوِيّاً عَزِيزاً 
Dan Allah menghalau orang-orang yang kafir itu yang keadaan mereka penuh kejengkelan, (lagi) mereka tidak memperoleh keuntungan apapun.Dan Allah menghindarkan orang-orang mu’min dari peperangan. Dan adalah Allah Maha Kuat lagi Maha Perkasa. (QS. Al-Ahzab,33:25)
Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa salam bersabda :

عَنْ جَابِرِ بْنِ عَبْدِاللَّهِ أَنَّ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّه عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ أُعْطِيتُ خَمْسًا لَمْ يُعْطَهُنَّ أَحَدٌ قَبْلِي نُصِرْتُ بِالرُّعْبِ مَسِيرَةَ شَهْرٍ وَجُعِلَتْ لِيَ الْأَرْضُ مَسْجِدًا وَطَهُورًا فَأَيُّمَا رَجُلٍ مِنْ أُمَّتِي أَدْرَكَتْهُ الصَّلَاةُ فَلْيُصَلِّ وَأُحِلَّتْ لِيَ الْمَغَانِمُ وَلَمْ تَحِلَّ لِأَحَدٍ قَبْلِي وَأُعْطِيتُ الشَّفَاعَةَ وَكَانَ النَّبِيُّ يُبْعَثُ إِلَى قَوْمِهِ خَاصَّةً وَبُعِثْتُ إِلَى النَّاسِ عَامَّةً *
Dari Jabir bin Abdullah radiyallahu ‘anhu, bahwa Nabi shallallahu ‘alaihi wa salam bersabda,” Aku dikaruniai lima perkara yang belum pernah dikaruniakan kepada seorang (nabi) pun sebelumku. (Pertama): Aku diberi pertolongan (kemenangan) dengan rasa takut yang menyelimuti musuh sejauh perjalanan satu bulan (sebelum bertemu dengan pasukanku)…”
Maksud hadits ini, beliau mendapat pertolongan Allah dengan wujud musuh takut berhadapan dengan beliau di medan laga, sejauh perjalanan satu bulan. Mereka sudah gemetar, hanya dengan mendengar pasukan Islam bergerak menyerangnya, padahal jarak pasukan Nabi Shallallahu ‘alaihi wa salam dengan posisinya masih satu bulan penuh perjalanan darat.
(iii) Firman Allah :

( لَأَنْتُمْ أَشَدُّ رَهْبَةً فِي صُدُورِهِمْ مِنَ اللَّهِ ذَلِكَ بِأَنَّهُمْ قَوْمٌ لا يَفْقَهُونَ 
Sesungguhnya kamu dalam hati mereka lebih ditakuti daripada Allah. Yang demikian itu karena mereka adalah kaum yang tiada mengerti. (QS. Al-Hasyr,59:13)
Imam Ibnu Katsir menerangkan ayat ini dengan mengatakan,”Mereka lebih takut kepadamu, melebihi ketakutan mereka kepada Allah Ta’ala.”
(iv). Qisash merupakan sebuah bentuk teror kepada orang-orang yang berjiwa kotor, agar mereka tidak berani mencelakakan orang lain, terlebih menghilangkan nyawa orang lain. Dengan adanya “terror” qisash, orang tidak akan berani membunuh orang lain dengan semena-mena dan tanpa alasan yang dibenarkan. Masyarakat akan merasakan keamanan dan nyawa mereka terjaga. Allah berfirman :

: وَلَكُمْ فِي الْقِصَاصِ حَيَاةٌ يَا أُولِي الْأَلْبَابِ لَعَلَّكُمْ تَتَّقُونَ 
Dan dalam qishaash itu ada (jaminan kelangsungan) hidup bagimu, hai orang-orang yang berakal, supaya kamu bertaqwa. (QS. Al-Baqarah,2:179)
Bila seorang yang membunuh tanpa alasan yang dibenarkan agama dihukum setimpal, alias dibunuh…nyawa si pembunuh ini akan melayang. Namun, ratusan dan bahkan ribuan nyawa-nyawa lain akan terselamatkan, karena “calon-calon pembunuh” lainnya akan gentar, dan mengurungkan niatnya untuk membunuh, demi menyelamatkan nyawanya sendiri. Teror ini mungkin tidak bisa diraih, kecuali dengan hokum qisash ini.
Hal yang serupa juga terjadi paada hokum-hukum hudud lainnya, seperti hukuman bagi pencuri, perampok, pembegal, peminum minuman keras, pezina dan lain sebagainya. Penegakkan hukuman hudud kepada mereka akan menyebabkan mereka jera, dan menerror “calon-calon kriminil” lainnya agar mengurungkan niat kejahatannya.
(v). Pensyariatan jihad fi sabilillah untuk membela negeri kaum muslimin yang diserang musuh, sampai musuh berhasil dikalahkan dan diusir dalam keadaan hina, merupakan salah satu bentuk terror yang terpuji dan dibenarkan (bahkan diwajibkan) agama.

Demikianlah. Dalam kehidupan umat manusia di dunia ini, pada hakekatnya seluruh bangsa dan negara di dunia juga melakukan teror, sejak zaman dahulu, sekarang, besok hingga hari akhir nanti.
Setiap negara mempunyai angkatan bersenjata yang meneror musuh dari luar, membuat mereka takut sehingga tidak menggangu perbatasan, kehormatan dan kepetingan negara.
Perlombaan negara-negara di dunia di bidang persenjataan dan teknologi militer, pembeliaan senjata-senjata mutakhir dan modern, pada hakekatnya adalah terror, meneror musuh dari luar agar tidak berani mengusik kedaulatan negara.
Pembangunan reaktor nuklir, pembuatan senjata biologi, senjata kimia dan seterusnya merupakan bentuk teror, meneror negara lain agar tidak mengganggu negara tersebut. Negara-negara yang hari ini menyatakan dirinya memerangi terorisme, diakui atau tidak juga melakukan terror jenis ini dengan skala makro dan luas.
Parade militer tahunan yang didengar dan dilihat oleh seluruh bangsa, pada hakekatnya adalah bentuk terror kepada musuh-musuh luar negeri dan dalam negeri, agar tidak berani mengusik negara.
Hukuman pidana yang ditetapkan oleh masing-maisng negara, pada hakekatnya adalah terror, meneror para kriminil dan calon-calon kriminil untuk tidak berbuat criminal.
Dalam aturan kehidupan dunia, semua jenis teror yang disebutkan ini diakui dan dilakukan oleh setiap bangsa dan negara; baik bangsa “maju” maupun bangsa “terbelakang”. Tidak ada yang menyalahkannya, atau menyatakan terror tersebut hanya menjadi hak sebagian negara atau pihak tertentu saja, atau menyatakannya sebagai teror yang tercela.

Teror yang negatif, tercela dan dilarang Agama

Yaitu menempatkan teror tidak pada tempat yang sebenarnya, dengan tujuan membenarkan yang salah dan menyalahkan yang benar.
Standar yang dipakai untuk menilai apakah sebuah teror termasuk kategori teror positif atau negatif adalah Al-Qur’an dan As Sunnah (QS. An Nisa’,4:59), bukan aparat kepolisian, aparat militer, dinas intelijen, MPR, DPR, Presiden dan mentrinya, KOMNAS HAM, lembaga pengadilan dan kejaksaan, LSM, atau PBB dan hukum internasional. Alasannya sangat jelas :
(i). Allah memerintahkan kita untuk mengembalikan seluruh persoalan yang diperselisihkan kepada Al-Qur’an dan As Sunnah (QS. 4:59, 6:57,12:40). Selama kita mengaku beriman kepada Allah dan Rasul-Nya, maka kembali kepada Al-Qur’an dan As Sunah adalah sebuah kewajiban. Jadi, persoalan ini menyangkut akidah dan iman.
(ii). Hukum Allah adalah keadilan mutlak, sama sekali tidak menguntungkan satu pihak tertentu dengan merugikan pihak yang lain. Berbeda dengan hukum dan ketetapan manusia, meski sudah mengeluarkan segenap kemampuan, ia tetap tidak adil bagi seluruh umat manusia, ia tetap menguntungkan pihak tertentu dan merugikan pihak yang lain, karena tidak bisa lepas dari hawa nafsu.

 وَاللَّهُ يَقْضِي بِالْحَقِّ وَالَّذِينَ يَدْعُونَ مِنْ دُونِهِ لا يَقْضُونَ بِشَيْءٍ إِنَّ اللَّهَ هُوَ السَّمِيعُ الْبَصِيرُ 
Dan Allah menghukum dengan keadilan. Dan sembahan-sembahan yang mereka sembah selain Allah tiada dapat menghukum dengan suatu apapun. Sesungguhnya Allah Dia-lah Yang Maha Mendengar lagi Maha Melihat. (QS. 40:20)
(iii). Hukum Allah adalah hukum yang paling dekat dan sesuai dengan akal yang sehat, fitrah yang lurus serta jiwa yang terbebas dari ta’ashub (fanatisme) dan kedengkian. Maka, hukum Allah paling bisa diridhai.
Tentu saja banyak pihak menyatakan bahwa terorisme adalah masalah internasional, bukan masalah umat Islam semata, sehingga Al-Qur’an dan As Sunnah tidak bisa dijadikan standar penilaian, satu-satunya yang mungkin diterima seluruh pihak adalah hokum internasional, dalam hal ini keputusan Dewan Keamanan PBB. Kepada mereka, kita harus menyatakan jika hukum Allah Sang Pencipta dan Penguasa Alam tidak bisa menyatukan standar penilaian seluruh manusia, bukankah hukum ketetapan manusia yang serba terbatas ini lebih layak tidak akan bisa menyatukan standar manusia ???

 وَاللَّهُ يَعْلَمُ وَأَنْتُمْ لا تَعْلَمُونَ 
Allah mengetahui, sedang kamu tidak mengetahui. (QS. 2, Al-Baqarah :216)
Jika mereka tetap ribut menolak Al-Qur’an dan As Sunah, berkeras kepala mengikuti aturan main dan hawa nafsu buatan mereka sendiri…maka cukuplah bagi umat Islam untuk komitmen dengan Al-Qur’an dan As Sunnah, mengunakan keduanya sebagai standar dalam menilai teror yang positif dan teror yang negatif.
Berdasar Al-Qur’an dan As Sunnah, di antara bentuk terror yang negative, tercela dan dilarang agama adalah :
(i). Membunuh orang lain tanpa alasan yang dibenarkan agama; merampok dan menggangu harta maupun nyawa orang-orang yang seharusnya mendapatkan keamanan dan jaminan keamanan.
(ii). Sengaja meneror anak-anak, kaum wanita dan orang tua, serta orang-orang selainnya yang tidak dibenarkan diteror, apapun bentuk teror tersebut.
(iii). Berlebih-lebihan dan melampaui batas dalam membunuh dan membalas dendam, sehingga mengenai orang-orang yang tidak terlibat dan tidak seharusnya diteror. Allah Ta’ala berfirman :

 وَلا تَقْتُلُوا النَّفْسَ الَّتِي حَرَّمَ اللَّهُ إِلَّا بِالْحَقِّ وَمَنْ قُتِلَ مَظْلُوماً فَقَدْ جَعَلْنَا لِوَلِيِّهِ سُلْطَاناً فَلا يُسْرِفْ فِي الْقَتْلِ إِنَّهُ كَانَ مَنْصُوراً 
Dan janganlah kamu membunuh jiwa yang diharamkan Allah (membunuhnya), melainkan dengan suatu (alasan) yang benar. Dan barangsiapa dibunuh secara zalim, maka sesungguhnya Kami telah memberi kekuasaan kepada ahli warisnya, tetapi janganlah ahli waris itu melampaui batas dalam membunuh. Sesungguhnya ia adalah orang yang mendapat pertolongan”. (QS. Al-Isra’, 17:33).

: وَلا تَزِرُ وَازِرَةٌ وِزْرَ أُخْرَى 
Dan seorang yang berdosa tidak akan memikul dosa orang lain.(QS. Al-An’am,6:164).
Ayat ini diulang beberapa kali dalam Al-Qur’an, seperti ; QS. Al Isra’ 17:15, QS. Al-Fathir 35:18, QS. Az Zumar 39 :7, dan QS. An Najm : 38. Ini untuk menekankan sebuah kaedah agung bahwa seseorang tidak dihukum atas perbuatan yang dilakukan orang lain.
Dalam hadits shahih disebutkan :

عَنْ عَبْدِ اللَّهِ قَالَ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّه عَلَيْهِ وَسَلَّمَ لَا تَرْجِعُوا بَعْدِي كُفَّارًا يَضْرِبُ بَعْضُكُمْ رِقَابَ بَعْضٍ وَلَا يُؤْخَذُ الرَّجُلُ بِجَرِيرَةِ أَبِيهِ وَلَا بِجَرِيرَةِ أَخِيهِ

Abdullah bin Umar radiyallahu ‘anhuma berkata, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa salam bersabda,” Sepeninggalku nanti, janganlah kalian kembali kafir dan saling berperang sesama kalian. Seseorang tidak dihukum akibat kejahatan bapaknya, juga tidak karena kejahatan saudaranya.”
(iii). Teror yang mengakibatkan manusia terhalangi dari melaksanakan atau menuntut hak-hak asasi manusia.
(iv). Teror yang memaksa manusia untuk mengikuti sebuah paham tertentu, atau memilih sebuah pilihan tertentu, dan bila melawan atau berpendapat lain akan mendapatkan anccaman dan siksaan serius.
(v). Mengikuti prinsip Machiaveli “Tujuan menghalalkan segala cara”.
Semua jenis teror ini adalah teror yang negatif, tercela dan dilarang oleh agama.

Teroris Sejati dan Teroris Kambing Hitam

Sekarang, mari kita renungkan bersama apa yang hari ini kita, umat Islam, saksikan dan alami, sehingga persoalan terorisme ini jelas :
(i). Amerika Serikat dengan dukungan negara-negara NATO dan sekutu lainnya, berhasil menekan PBB sehingga menjatuhkan hukuman embargo ekonomi kepada bangsa Iraq, pasca Perang Teluk Kedua (1991 M). Mereka menyatakan, embargo ekonomi ini untuk menghukum dan menjatuhkan Saddam Husain. Sejak 1991 M, embargo ini dilaksanakan. Namun Saddam tambah gemuk dan sehat saja, sementara rakyat jelata (kaum muslimin) yang menjadi korban ; kekurangan makanan, obat-obatan, kemiskinan, wabah penyakit, sulitnya mata pencaharian dan akibat-akibat buruk lainnya. Setiap hari, satu persatu umat Islam mati kelaparan atau karena kekurangan obat-obatan. Menurut data PBB sendiri, tak kurang dari 1,5 juta kaum muslimin meninggal akibat embargo ini. Belum lagi mereka yang meninggal dan cacat karena bombardier tentara kafir multanasional dalam Perang Teluk Kedua.
Setelah lebih dari 12 tahun embargo, tahun 2003 M yang lalu AS memimpin sekutu-sekutunya mengadakan invasi militer ke Iraq, menjatuhkan pemerintahan rezim Bath kafir Saddam, menjajah Iraq, dan membentuk pemerintahan boneka. Dalam Perang Teluk Ketiga ini, bombardier tentara AS dan sekutunya telah membunuh ribuan kaum muslimin, baik anak-anak, orang tua maupun kaum wanita. Semuanya demi kepentingan politik aggressor AS dan sekutunya : menanamkan demokrasi sekuler, mengeruk minyak bumi kaum muslimin, membentuk pemerintahan boneka yang loyal kepada AS, kristenisasi dan tujuan-tujuan politis lainnya. Aksi AS dan sekutunya ini, merupakan sebuah bentuk teror, bahkan puncak dari teror. Dus, AS dan sekutunya adalah teroris, pentolan segala teroris. Adapun mujahidin Iraq yang melakukan jihad difa’, mereka adalah mujahidin yang sejati dan pembela hak kaum muslimin, sekalipun media massa internasional menyebut mereka sebagai teroris, fundamentalis, gerilyawan pemberontak dan istilah-istilah buatan media massa kafir lainnya.
(ii). Israel, adalah negara agresor. Ia berdiri di atas negara Palestina, tahun 1948 M. Ia tegak di atas fondasi terror ; pengusiran kaum muslimin Palestina, perampasan tanah kaum muslimin, penghancuran desa-desa kaum muslimin dan pembantaian terus menerus secara sistematis. Penangkapan terhadap para pemuda dan remaja, pembunuhan terhadap para ulama dan tokoh masyarakat, peluluh lantakan kamp-kamp pengungsian dan serangkaian bentuk teror Israel lainnya menjadi menu harian media massa. Namun tidak ada negara dan organisasi internasional yang menghukum Israel si Negara terrorist ini. Bahkan, mengutuk perbuatannya pun tidak. Tentu saja, karena Israel dibesarkan dan dibela oleh AS. Setiap tahun, AS memberikan bantuan ekonomi kepada Israel tak kurang dari $ 3 Miliar dolar USA. Ini belum terhitung bantuan militer yang dipergunakan untuk melakukan politik terornya kepada bangsa muslim Palestina yang tak bersenjata.
(iii). Sejak masa pemerintahan Thaliban (1994-2001 M), AS dan sekutu-sekutunya melalui PBB menerapkan embargo ekonomi yang membuat bangsa muslim Afghanistan mengalami kekurangan pangan dan obat-obatan. Ribuan umat Islam mati perlahan-lahan. Semua ini dikarenakan bangsa muslim Afghanistan ingin hidup merdeka, beribadah kepada Rabbnya dengan menerapkan syariat Islam, suatu hal yang sangat dibenci dan dimusuhi oleh bangsa-bangsa kafir di seluruh dunia. Pada masa-masa akhir kekuasaan Bill Clinton, 1998 M, AS membombardir Afghanistan dengan rudal tomhawk yang menewaskan ribuan rakyat sipil tak berdosa ; anak-anak, orang tua dan kaum wanita.
Pasca 11 Septermber 2001 M, dengan mengatas namakan perburuan kepada Usamah bin Ladin, AS dan Inggris melakukan agresi militer ke Afghanistan. AS bekerja sama dengan Aliansi Utara, membombardir Afghanistan, menggulingkan pemerintah berdaulat Afghanistan dan membentuk pemerintahan boneka yang loyal kepada AS. Bombardir AS ini telah menewaskan ribuan umat Islam (mayoritas kaum wanita, anak-anak dan orang tua), meluluh lantakkan rumah penduduk dan bangunan-bangunan umum (masjid, rumah sakit, sekolah, kantor-kantor pemerintahan), merusak lahan-lahan pertanian dan memaksa jutaan penduduk Afghanistan untuk mengungsi ke perbatasan Iran dan Pakistan. Kekejaman biadab AS dan sekutunya ini adalah puncak dari bentuk teror terorganisir berskala internasional.
(iv). Pembantaian umat Islam di Kashmir, Bosnia Herzegovina, Kosovo, Chechnya, Poso dan Maluku-Maluku Utara dan berbagai belahan dunia lainnya (sebagiannya masih terjadi sampai saat ini) merupakan bentuk terror yang diketahui bahkan direstui oleh dunia internasional yang didominasi dan dikontrol oleh kekuatan salibis-zionis-komunis-paganis internasional. Korban pembantaian di negara-negara mencapai angka puluhan dan bahkan ratusan ribu umat Islam, namun dunia diam, dan bahkan merestui serta mendukungnya. Penyebabnya satu, korban adalah umat Islam, sementara pelaku adalah orang kafir.

Sekilas realita terror dan terorisme ini cukup memberi contoh bentuk teror yang hari ini wujud di pentas dunia. Perang terhadap terorisme yang dikampanyekan oleh dunia internasional hari ini, tanpa memberi definisi dan batasan yang jelas terhadap “terror dan terrorisme” telah menjadi alat efektif kekuatan salibis-zionis-komunis-paganis internasional untuk memerangi Islam dan kaum muslimin. Melalui kampanye media massa dan elektronik internasional, “teror dan terorisme” telah didistorsikan dan dikaburkan sedemikian rupa ; definisi, batasan, substansi, tujuan dan bentuk kongkritnya.
Seandainya mereka membuat definisi standar “terror dan terorisme” yang diterima semua pihak, mereka adalah pihak pertama dan teratas yang menempati daftar terror dan terorisme.
Jika definisi terror adalah membunuh rakyat sipil yang tak berdosa ; anak-anak, wanita dan orang tua…maka mereka adalah teroris paling pertama, teratas dan terjahat yang dikenal oleh sejarah umat manusia. Mereka telah membantai jutaan sipil tak berdosa di seluruh dunia ; Jepang, Vietnam, Afghanistan, Iraq, Palestina, Chechnya, Indonesia dan banyak Negara lainnya.
Jika definisi terror adalah membom tempat-tempat dan kepentingan-kepentingan umum…mereka adalah pihak yang pertama, teratas dan terjahat yang mengajarkan, memulai dan menekuni hal itu.
Jika definisi terror adalah menebarkan ketakutan demi meraih kepentingan politik…maka merekalah yang pertama, teratas dan terjahat yang melakukan hal itu di seluruh penjuru dunia.
Jika definisi terror adalah pembunuhan misterius terhadap lawan politik…maka mereka adalah pihak pertama, teratas dan terjahat yang melakukan hal itu.
Jika definisi mendukung teroris adalah membiayai, melatih dan memberi perlindungan kepada para pelaku kejahatan…maka mereka adalah pihak yang pertama, teratas dan terjahat yang melakukan hal itu. Mereka bisa berada di balik berbagai kudeta di seluruh penjuru dunia. Aliansi Utara di Afghanistan, John Garang di Sudan, Israel di bumi Islam Palestina, Serbia dan Kroasia di bekas negara Yugoslavia, dan banyak contoh lainnya merupakan bukti konkrit tak terbantahkan yang menunjukkan kaum salibis-zionis-komunis dan paganis internasional adalah teroris dan pendukung teroris yang sesungguhnya.

Bagaimanapun definisi yang akan diberikan, mereka akan menjadi pihak yang paling pertama, teratas dan terjahat yang terkena definisi tersebut. Oleh karenanya, mereka enggan memberikan definisi terror dan terrosrime. Satu-satunya hal yang bisa dipahami seluruh umat manusia di dunia saat ini, bahwa “terror dan terorisme” versi hukum internasional (PBB yang mewakili kepentingan AS dan negara-negara adidaya kafir lainnya) adalah Islam dan umat Islam, terutama umat Islam yang ingin hidup di dunia ini dengan merdeka penuh, bertauhid dan membela orang bertauhid, serta kufur kepada thaghut dan memusuhi kaum kafir-musyrik dan munafiq.
Itulah definisi sebenarnya dari “terror dan terorisme” versi PBB, AS, Inggris, Perancis, Rusia, NATO dan negara-negara anggota PBB lainnya.
George W. Bush dalam jumpa persnya pasca tragedi WTC, 16 September 2001 M, menegaskan hal ini :
” This Crusade, this war on terrorism is going to take a long time” (BBC,16-9-01)
(Perang salib ini, perang melawan terorisme ini akan memakan waktu yang lama)

Ya, perang melawan terorisme sejatinya adalah nama lain dari Perang Salib, perang internasional antara umat Islam melawan kekuatan salibis internasional yang didukung oleh kekuataan zionis-paganis-komunis internasional.

Kesimpulan….
(1).Teroris yang sebenarnya adalah kekuatan salibis-zionis-paganis-komunis internasional yang hari ini bersatu padu memerangi Islam dan kaum muslimin.
(2).Tujuan utama dari perang salib (terorisme) modern ini adalah memurtadkan umat Islam, menundukkan umat Islam kepada peradaban Barat (politik demokrasi liberal sekuler dengan ekonomi kapitalisnya). Plus merampas dan menghisap kekayaan alam umat Islam.
(3).Ada bentuk terror yang diperintahkan oleh Islam, dan ada pula bentuk terror yang diharamkan oleh Islam. Oleh karenanya, tidak tepat bila seorang muslim menyatakan dirinya “teroris” begitu saja, sebagaimana tidak tepat bila seorang muslim menolak “teror” begitu saja. Teror yang diperintahkan oleh Islam haruslah diterima dan dilaksanakan, sedang teror yang diharamkan Islam haruslah ditolak dan dijauhi.

Wallahu A’lam bish Shawab.

oleh: Abdulloh Al Bantany

Pos ini dipublikasikan di Al Jihad, Hukum. Tandai permalink.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s